Langsung ke konten utama

Keduabelas

Sebenarnya aku gatau kamu ngomong apa di blog cuma rasanya sedih sekali pas baca.

Mungkin menurutmu aku kelewatan selama ini. Hampir sebulan kita deket kayaknya aku gak bisa ngertiin perasaanmu yang labil itu. Jujur aku sebenarnya gak bisa berhubungan jarak jauh kek kita kemarin. Rasanya aku kepikiran kamu terus, pinginnya 24 jam cuma sm kamu. Aku gak bisa ngerem kekhawatiranku. Terlebih lagi aku selalu mikir "dia pasti chatan sm cewek lain terus chatku sengaja di balas nanti" ya, aku gak ngerti kenapa aku jahat sekali sama kamu. Aku juga tipikal cewek yang kalo suka sm cowok terus tuh cowok juga suka sm aku berarti harus ada kepastian. Ya maksudnya biar jelas aja. Terus aku juga jadi mikir "Oh, iya aku gak boleh deket sm cowok lain krn doiku kan suka sm aku." jadi aku juga bisa jaga sikap ke cowok lain. Kalau kayak kemarin tuh rasanya aku gatel pengen ngintip cowok-cowok ganteng di luar sana tapi aku lagi deket sama kamu tp kan ga ada kepastian. Bingung jadinya kan. Huft. Terus aku juga gak ngerti maksudnya manja yang kamu maksud itu apa karna kamu ngomongnya aneh. Hm gini, mungkin menurutmu aku manja banget ya sama kamu selama ini. Aku pribadi sebenarnya bingung manja yg km maksud itu dari bagian mana.Terus kayaknya kamu gak suka ya ngobrol sok asik gitu? Jadi pinginnya jutek aja. Kalo aku jutek sama kamu, aku takut kamu lepas. Tapi ternyata gak jutek pun lepas juga hehehe. Yaudahlah Tuan mau di klarifikasi gimanapun juga kita ini beneran gak bisa nyatu. Kita ini di takdirin salah paham mulu. Tuhan gak ridho kita deket. Kadang kangen masa dimana kita saling ngertiin sama lain, gak kayak sekarang dua-duanya ngotot. Kadang juga masih pingin terus sama kamu tapi yasudahlah gak usah di paksa. Yakan? :) Aku minta maaf ya. Apapun itu. 

Btw Tuan, buat beberapa hari kedepan aku gabisa nulis ya. Aku ada urusan. Ntar kalau emang urusannya udah selesai aku bakal nulis lagi. Kalau kamu punya waktu luang coba baca : https://www.wattpad.com/story/88174003-senja-kemana-kau-pergi . Tak apa jika kau tak baca, aku tak memaksamu. See you~
 


Peluk rindu, Maya.

Komentar

Pos populer dari blog ini

Kesepuluh

Hati siapa yang tak tersakiti saat yang dia harapkan hanya terwujud dalam mimpi. Hati siapa yang tak tersakiti saat seseorang yang berkata akan kembali tapi malah tak pernah kembali lagi. Hati siapa yang tak tersakiti saat cinta yang dia rasa, tidak kau rasakan sebaliknya. Hati siapa yang tak tersakiti saat dia berdoa untuk seseorang tapi seseorang itu justru berdoa untuk orang lain. Hati siapa yang tak tersakiti saat dia dengan sabarnya menunggu tapi yang ditunggu itu justru sedang berjuang tuk hidup bersama dengan orng lain. Jadi hati siapa yang tak tersakiti? Jangan bohong. Jangan berpura-pura kau baik-baik saja. Jangan tersenyum jika ingin menangis. Tidakkah kau lelah dengan cinta manusia yang tak kunjung kau dapatkan? Tidakkah kau jenuh dengan pengharapan panjang pada seseorang?

Keenam

Satu kata buat hari ini CAPEK. Sumpah demi apapun rasanya capek luar biasa. Nyari makan malas, gerak malas, ngomong malas. Maunya cm duduk trs chatan. Terus seharian ini bawaannya emosi. Apalagi tadi siang. Rasa badan penuh setan-setan. Si kunyuk tetep jadi pelampiasan amarahku. Wkwkwkk. Untungnya sabar, untungnya mau dengerin. Memang dabest si kunyuk. Padahal malamnya vidcall-an aku maki-maki, paginya ku maki-maki, sampe sore pun ku maki-maki. Malam ini dia gone. Pasti dia ngegame lagi atau enggak nongki sm "sisa" temennya.
Ah, Tuan, rasanya aku pingin cerita banyak tapi apa daya aku bener-bener kecapekan. Mianhae. Btw jangan chat-chat aku nah, rindunya balik tau. Emg kamu mau tanggung jawab? Enggak kan? Kalo ga mau tanggung jawab gak ush chat. Please. Aku sdh berusaha semaksimal mungkin buat gak pengen tau dan gak pengen inget kamu.


Salam rindu dari Yogyakarta

Kelima

Baru dua hari di semarang aku sudah mulai bisa beradaptasi. Aku mulai terbiasa sama kemacetan di daerah jati ngaleh atau di daerah tembalang atau di putaran deket lawang sewu. Aku mulai terbiasa kemana-mana pakai angkutan umum biar gampang dan irit. Wkwk udah ada jiwa anak kost-kostan ini. Aku mulai terbiasa ngelakuin sesuatu dengan tangan, kaki dan otakku tanpa perlu campur tangan ortuku. Aku mulai terbiasa sama lingkungan semarang. Aku mulai terbiasa ketika berada di semarang atas tiba-tiba telingaku bindeng kayak di pesawat. Dan aku juga sudah mulai hapal kota semarang. Hanya perlu dua hari aku sudah mulai bisa beradaptasi. Daebak ceoroyo!!! Sumpaaahh aku niat sekali memang merantau ini jadi aku ngerasa ya ga ada beban. Bener-bener nikmatin. 
Terus rencana sih tadi aku sama temen-temenku dari YPK mau full team ke paragon tapi akhirnya wacana. Cuma aku dan temen-temen laki-lakiku yang datang. Gak canggung sih cm ga enak aja pas mereka mau jabat tanganku buat kenalan aku malah nolak…